Campak pada Bayi

It’s been 11 months sejak Ghifa lahir. Kebetulan kantor bikin acara gathering ke Purwokerto. Hari yang ditunggu-tunggu banget. Kapan lagi liburan dibayarin. #EmakEmakGaMauRugi Hehehe… Sebenarnya dari Januari saya sudah “berasa” dalam hati. Tapi yaa bapaknya pasti berkerut mukanya kalau diceritain firasat macam tu. Eh bener aja. Rencana pergi hari Sabtu tanggal 25 Maret, anaknya demam sejak 23 Maret malamnya. Ya Allah Gusti.. Dikasih firasat kuat banget sebagai ibu. Cek ke bidan ga ada radang, mungkin karena lagi tumbuh gigi. Iyess, gigi atas Ghifa lagi muncul sekaligus dua. Alhamdulillah hari Sabtu paginya udah reda. Sempat kuatir sih, tapi keinginan bapak & omanya untuk jalan-jalan ternyata lebih kuat, akhirnya kami berangkat juga.

Selama di Purwokerto, Ghifa sama sekali ga menunjukkan gejala demam atau lesu. Masih pecicilan ke sana sini, masih mau makan, masih mau nyusu. Cumaa ya entah kenapa jadi manjaah sama saya. Which is masih agak baru klo anak ini manja sama ibunya. Biasanya kan yang dikejar-kejar, ditangisin ya bapaknya.

Kami pulang tanggal 28 Maret dan kondisi Ghifa pun masih baik-baik aja. Laluu Rabu malamnya itulah yang bikin panik. Setengah 4 pagi saya kaget saat menyusui Ghifa. Nih anak koq panas yah? Langsung deh ukur termometer. Masih di ambang batas bawah 37,6 derCel. Untung masih punya penurun demam di rumah. Kamis pagi saya masih berangkat seperti biasa. Seharian perasaan ga tenang. WA kakak ipar ga dijawab-jawab. Ternyata Ghifa masih demam & rewel. Meski masih tetep pecicilan & masih mau makan *GoodBoy šŸ™‚

To be honest, saya kuatir Ghifa kena DBD. Buibu pasti pada paham dong siklus pelana kuda khas DBD?Ā  Ghifa udah demam selama 2 hari, turun selama di Purwokerto dan sekarang demam lagi. Dan yang bikin panik, jam 21.30 suhu tubuh Ghifa mencapai 39,2 derCel. Dikasih penurun demam ga turun-turun, Ya Gusti Allah… Kuat-kuat ya Nak šŸ˜„ Saya cuma kuatir dia kejang demam. Maklum mahmud (mamah muda) lagi parno gegara anaknya rekan sejawat kejang demam di kereta pas mau ke Purwokerto kemaren. Tapi alhamdulillah, Ghifa baik-baik aja. Cuma yaa persis bapaknya kalau sakit, maunya tidur aja. Di tahap inilah Ghifa ga mau minum apa-apa. Cuma mau nyusu sama saya aja dan ga mau lepas sama sekali.

Karena ga turun-turun juga demamnya, kami sepakat ke bidan terdekat. Kerongkongannya memerah, seperti radang. Namun bidan juga kuatir dengan isu DBD, jadi kami segera ke UGD terdekat di RS. Medika Lestari.

It’s just didn’t feel right ketika suhu Ghifa diukur, suster cuma bilang “36 derCel, Dok.” Idih, hellooowww.. Emang situ ga pegang badan anak saya panas banget perih ditangan gini?? Dan ga ada periksa kerongkongan sama sekali. Dokterpun saat ditanya ga memberi kejelasan Ghifa sakit apa. Pas saya tanya jawabnya cuma “Ya kita coba aja (kasih obat itu)”

Tanpa mengurangi rasa hormat yes, saya pahaaammm banget situ yang belajar susah payah untuk jadi dokter. Tapi saya orangtua lho, yang ga buta-buta amat sama penyakit (dan sama obat-obatan pastinya). Meskipun karena keparnoan ini saya ga bisa menerapkan RUM (rational uses of medicine), saya berhak tahu anak saya sakit apa sehingga memerlukan antibiotik. Sudah 2x saya mengalami kejadian macam ini di nakes berbeda. Dan ini mengusik perasaan dan hak saya sebagai pasien untuk bertanya. Bukan sebuah alasan kalau dia seorang Dokter Umum dan bukan DSA, lantas jawaban seperti itu saya harus terima.

Tapi saya tetap harus bawel ya. Perlu tes darah ga? Enggak. Kalau ga turun-turun juga mesti balik kapan? Dia kasih waktu 2 hari. Oke. Kita pulang.

Berbekal info dari bidan kalau Ghifa sepertinya radang, akhirnya saya minumkan juga itu antibiotik & puyer demamnya. Meskipun demamnya ga turun-turun juga. Alhamdulillahnya pagi sampai siang demamnya turun. Apa saya salah kira ya? Apa mungkin Ghifa kena Typhus? Tapi mamer (mama mertua) bilang, kemungkinan tampek (campak).

Dan benar aja! 2 hari kemudian demam Ghifa hilang disusul bercak merah di wajahnya. Duh.. Maafkan ibumu ya sayang. Saya memang sama sekali ga punya pengalaman menangani campak pada bayi. Jadi kurang paham gejalanya

Well.. Secara garis besar, campak adalah infeksi virus. Jadi ga ada obatnya ya. Obat-obatan yang diberikan paling hanya untuk mengurangi gejala seperti demam & pusing yang melanda. Tapii saya lupa banget beliin obat penurun demam model suppose. Baru inget setelah ngantor.

Kata orang tua, anak tampek ga boleh mandi. It is doesn’t feel right for me. Karena bercak ini cenderung gatal (saya kena pas SMA soalnya). Dan karena ga menimbulkan luka atau koreng, kenapa ga boleh mandi coba? Kena air & sabun saat gatal itu heavenly dan bisa ngurangi rasa ga nyaman di kulit. Tapi yaa manut aja. Toh ga mandi pun bayi tetap wangi šŸ™‚

Ga boleh kena angin, nanti tambah banyak. Apanya? Campaknya? Nope. Korbannya. Campak itu menular ya. Jadi kalau anak buibu kena campak, mending dikarantina dulu daripada nularin anak orang lain.

Jangan dikasih obat, biar campaknya keluar semua di tubuh biar bagus. Nah ini juga kedengerannya ga enak di telinga saya. Infeksi virus macam ini bisa sembuh sendiri kalau kekebalan tubuh anak kuat. Jadi menurut saya, meskipun ga keluar seluruh badan sampai heboh, anak saya tetap mendapat antibodinya koq.

Solusinya apa dong? Perbaikan gizi & ikutin aturan tidur si kecil. Untungnya Ghifa juga ngebo seperti bapak-ibunya. Saat demam turun dan masih aktif di siang hari, saya berikan makanan yang bergizi dan lembut dikunyah. Misalnya dimasakin sop ayam. Jangan lupa cemilan buahnya. Sengaja saya pilih melon hijau yang banyak air dan manis šŸ™‚ Di jus dingin-dingin, ghifa habis semangkok. Saat demamnya naik, saya banyakin cairan. Dan nurutin aja maunya dia tidur tanpa diganggu (baca:dipegang2 terus & cek termometer terus).

Tips dari bos saya : dikompres dengan air yang suhunya ga bikin kaget badan & dikipas pelan-pelan. Terbukti Ghifa ga betah dengan air hangat & dingin. Jadi yaa suam-suam kuku aja.

Nenek memang lebih paham cucu yaa. Alhamdulillah makasih emak mertuaku & mama. Kalau ga ada beliau berdua, saya pasti udah biarin Ghifa tes lab sana sini. šŸ™‚

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s