Campak pada Bayi

It’s been 11 months sejak Ghifa lahir. Kebetulan kantor bikin acara gathering ke Purwokerto. Hari yang ditunggu-tunggu banget. Kapan lagi liburan dibayarin. #EmakEmakGaMauRugi Hehehe… Sebenarnya dari Januari saya sudah “berasa” dalam hati. Tapi yaa bapaknya pasti berkerut mukanya kalau diceritain firasat macam tu. Eh bener aja. Rencana pergi hari Sabtu tanggal 25 Maret, anaknya demam sejak 23 Maret malamnya. Ya Allah Gusti.. Dikasih firasat kuat banget sebagai ibu. Cek ke bidan ga ada radang, mungkin karena lagi tumbuh gigi. Iyess, gigi atas Ghifa lagi muncul sekaligus dua. Alhamdulillah hari Sabtu paginya udah reda. Sempat kuatir sih, tapi keinginan bapak & omanya untuk jalan-jalan ternyata lebih kuat, akhirnya kami berangkat juga.

Selama di Purwokerto, Ghifa sama sekali ga menunjukkan gejala demam atau lesu. Masih pecicilan ke sana sini, masih mau makan, masih mau nyusu. Cumaa ya entah kenapa jadi manjaah sama saya. Which is masih agak baru klo anak ini manja sama ibunya. Biasanya kan yang dikejar-kejar, ditangisin ya bapaknya.

Kami pulang tanggal 28 Maret dan kondisi Ghifa pun masih baik-baik aja. Laluu Rabu malamnya itulah yang bikin panik. Setengah 4 pagi saya kaget saat menyusui Ghifa. Nih anak koq panas yah? Langsung deh ukur termometer. Masih di ambang batas bawah 37,6 derCel. Untung masih punya penurun demam di rumah. Kamis pagi saya masih berangkat seperti biasa. Seharian perasaan ga tenang. WA kakak ipar ga dijawab-jawab. Ternyata Ghifa masih demam & rewel. Meski masih tetep pecicilan & masih mau makan *GoodBoy 🙂

To be honest, saya kuatir Ghifa kena DBD. Buibu pasti pada paham dong siklus pelana kuda khas DBD?  Ghifa udah demam selama 2 hari, turun selama di Purwokerto dan sekarang demam lagi. Dan yang bikin panik, jam 21.30 suhu tubuh Ghifa mencapai 39,2 derCel. Dikasih penurun demam ga turun-turun, Ya Gusti Allah… Kuat-kuat ya Nak 😥 Saya cuma kuatir dia kejang demam. Maklum mahmud (mamah muda) lagi parno gegara anaknya rekan sejawat kejang demam di kereta pas mau ke Purwokerto kemaren. Tapi alhamdulillah, Ghifa baik-baik aja. Cuma yaa persis bapaknya kalau sakit, maunya tidur aja. Di tahap inilah Ghifa ga mau minum apa-apa. Cuma mau nyusu sama saya aja dan ga mau lepas sama sekali. Baca lebih lanjut