Akhirnya Kena Sinusitis Juga

Sabtu malam, 28 Januari 2017, saya pikir akan jadi hari libur menyenangkan bersama Ghifa & Bapak. Ternyata saya salah.. Sudah seminggu kena flu berat yang kata admin saya di Bali, seperti habis digebukin, ditambah malam itu telinga terasa penuh dan sakit. Rasa-rasanya mirip kejadian seperti dulu, but much worse. Sakit deh! Bikin pusing, bikin jalan oleng, bikin sakit gigi juga.

Dibawa tidur enakan, tapi kalau sudah beraktifitas seperti biasa, wassalam deh. Suara-suara yang tadinya stereo macam tangisannya Ghifa udah ga kedengeran lagi. Minggu mau berobat ke mana? Dokter ga ada. Kalo ke dokter umum saya pasti kurang puas sama jawabannya.

Seninnya, saya meluncur daftar dokter THT di Klinik Nidea. Jam 19.00 prakteknya. Tapi jam 18.00 ditelponin dokternya lagi operasi & ga jadi datang. Okeeeiii, saya beralih ke RS. Bhakti Asih. Sama praktek jam 19.00 juga, tapii dokternya sakit. Emang ga boleh berobat hari ini kali ya… *pengen nangis* Akhirnya bertahan cuma minum anti nyeri & kompres anget-dingin gantian. Paringono sabaaar, Gustiii…

Selasa malam nekad, daftar ke yang lebih jauh dari rumah, ke RS. Mulya. Ini udah pasrah, kalo dokternya ga ada lagi, saya bakal nunggu Kamis buat periksa ke RS. Medika Lestari yang deketan. Lama? Biarin. Eh tapi memang Allah ridho nya saya berobat sama dr.Gustav, akhirnya ketemu lagi di RS ini. Ternyata beliau praktek di RS. Mulya sekarang. Thank God. Bukannya apa-apa ya, saya salah satu tipikal orang yg lebih seneng “ngejar” dokter ketimbang RS, sama seperti waktu lahiran dulu ngejar di mana dr. Andri berada. Secara beliau2 ini sudah tau history pengobatan saya sebelumnya. Baca lebih lanjut

Iklan