Berkunjung ke Dokter THT

Seumur hidup, ga pernah sekalipun saya ke THT. Tapii kali ini rasanya saya harus nyerah dan bertamu ke sana. Di benak saya, telinga saya yang gatal dan terasa penuh ini, akan dicongkel2 berbagai peralatan kedokteran. Udah trauma ‘diobok2’ dokter kandungan, ini lagii harus ‘diobok2’ dokter THT.

Rasanya tuh gatal, senut2, penuh ky kemasukan air jadi suara ga kedengeran apa2. Untungnya tes pakai garpu masih kedengaran (ujung garpu dipukul ke gelas trus dengerin dengingnya—ga tau bener apa ga caranya utk deteksi frekuensi yg bisa diterima telinga). Tapi rasanya tetap ga enak! Untungnya ga keluar cairan apa2, malah cenderung agak kering. Curhat sana sini ga membantu. Browsing malah bikin stress. Seperti kemasukan air saat berenang, tapi kan saya ga berenang akhir2 ini?? Dicoba masukin air hangat dengan harapan ‘air’ yg menyumbat telinga akan ikut keluar. Ternyata malah makin budeg. Frustasi, stress, sakiittt…

Hari Rabu itu saya udah cari dokter ke mana2. Ke Klinik THT Taman Aries, dokternya ga praktek, adanya Kamis malam. Ke RS. Bhakti Asih adanya hari Jumat malam. Akhirnya saya nemu dokter di RS. Medika Lestari. Alhamdulillah ada 😀

Ngisi form, dan duduk sendirian di depan antrian THT tuh rasanya sesuatu banget lho. Rasanya serem tapi ya dibiarin koq sakiit. Daan akhirnya saya dipanggil juga. Namanya dr. Gustav Syukrinto. Suaranya lembuuut banget. Sekilas ketakutan saya hilang. Satu2 lubang telinga dilihat menggunakan alat seperti batang stainless panjang yg di ujungnya ada kameranya. Dan ternyataa telinga saya lecet, kulit arinya terkelupas. Hiks.. (T__T)

Menurut dr. Gustav, telinga itu ga boleh SAMA SEKALI dibersihkan dengan cotton bud. Karena telinga punya mekanisme membersihkan sendiri. Padahal saya rajin pakai cotton bud habis keramas, biar cepat kering gitu. Jari tangan pun ga boleh sembarangan korek2 kalau gatal. Ga boleh dimasukkan air, apalagi ditiup keras2. Yang boleh dilap pakai kain bersih cuma daun telinganya.

Akhirnyaa saya pulang berbekal wejangan itu dan sebotol obat tetes telinga untuk ngurangin peradangannya. Tapi maaf ya dok, masih rada bandel nihh pakai cotton bud. Tapi ga dalam2 koq ngoreknya. hehehe.. peace 🙂

Iklan

7 thoughts on “Berkunjung ke Dokter THT

  1. angga berkata:

    Dr.gustav saya mau tanya donk,,anak saya umur 7 tahun terganggu telinga nya karna ada cairan putih agak kekuningan yg menggumpal di dlm telinga nya,,terlihat kalau di lihat dgn senter,,anak saya merasa ngilu dan sakit,,pertanyaan saya,Adakah tindakan cepat utk membersihkan kotoran itu?dan brp biaya nya dok?terima kasih dok
    Email saya : angga_doenk32@yahoo.com

  2. Mella berkata:

    Kak aku mau nanya total biaya ke tht di medika lestari ciledug berapa ya? Soalnya telinga aku keluar cairan terus. Takut mahal ke tht makanya aku cari2 info nya dulu hiks hiks😢 bantu jawab ya kak. Makasih☺

      • tri berkata:

        Dok untuk besok apakah medika lestari ada jadwal specialist THT? Saya membersihkan telinga sehabis mandi karna masih basah dan burubburu ingin ke kampus ternyata kapasnya terlepas didalam dan letaknya agak dalam, tidak terasa sakit atau pun apa-apa tapi saya takut kedepannya malah dapat menyumbat dok. Tadi mau ke sari asih ciledug jam 9 malam tapi sudah tidak ada jadwal spesialis THTnya. Bisa minta info untuk biyaya dan jadwalnya. Terimakasih

      • devysworld berkata:

        Di jadwal sebelumnya sih ada, jam 19.00 – selesai. Untuk tarif dokter specialis bervariasi pak, kisaran 110-170rb diluar tindakan & obat. Oiya, saya bukan dokter ya Pak. Semoga cepat sembuh 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s