Kuret, Tidak Sesakit Kata Mama

Pengalaman BO (Blighted Ovum) kemarin itu bikin saya penasaran. Apa yang sebenarnya dokter lakukan di bawah sana?

Hari pertama flek keluar

Untuk kasus saya, belum bisa dibilang keguguran (menurut bidan) karena tidak ada pembukaan serviks. Yaa cuma flek – flek aja yang keluar tanpa kontraksi apa2. Baru ketahuan BO setelag USG. Metodenya tergantung besarnya kehamilan dan pasien sih biasanya. Kalo kuat ya pake obat (itu juga kalo usia kehamilannya ga terlalu besar – cmiiw), kalo ga kuat ya kuret aja *ya ampun gampang banget ngomongnya – sorry*

 

Hari kedua setelah ketahuan BO

Rawat inap, karena ga ada kontraksi. Dipasang alat namanya luminaria, fungsinya untuk membuka servis supaya alat kuret bisa masuk. Prosesnya 6 – 12 jam setelah pemasangan. Kata mbah google, proses ini namanya Dilation atau Dilatation (Dilatasi). Alatnya kayak gini …

lamin*gambar dari sini
Ga gede, kok. Kira2 sebesar isi pulpen dan panjangnya kira2 seukuranjari tengah. Ada semacam benang diujungnya (supaya gampang ditarik pas kuret mungkin). Kenapa bisa tau, soalnya waktu itu alatnya ga ada di apotek situ, suami disuruh nyari di apotek lain (-_-).
Masukinnya sakit ga? Ehm.. ini yang agak susah jelasinnya. Mungkin ibu2 yang pernah pake IUD tau rasanya dimasukin cocor bebek (istilah saya aja, ga tau namanya, yg pasti alat utk ngebuka liang vagina itu lho). Setelah itu kan laminarianya diselipin di serviks. Ga sakit sih, tapi agak mules kayak lagi dapet. Rasanya aneh2 pegel gimana gitu. Daaan sekali lagi tergantung si dokter / bidannya juga. Klo kasar, lumayan berasa lho itu. Ga usah takut, kalo gerak2 ga akan lepas, kok. Pipis juga ga akan bikin alat ini keluar sendiri. 🙂
Hari H nya….
Masuk ruang operasi, dipasang alat untuk masukin obat bius sambil nunggu alat2 disterilisasi. Pasang muka tebel di depan dokter (kebanyakan dokter laki2 sih, sebenernya bisa milih tp karena saya dadakan apa boleh buat -_-). Masuk obatnya dingiin.. Baru nyapa dokternya, ehh udah ada taman bermain di depan saya (efek obat bius). Bangun2 udah selesai, ditemenin suami n mertua yang katanya mau nangis ngeliat saya masih mabok akibat obat bius.
Setelah kuret, klo kita mual ga boleh minum / makan dulu. Takutnya muntah lagi. Berhubung masih pagi, jadilah itu saya puasa sampe siang padahal hausnya ga tahan! Obat yang dikasih ada 4 yaitu tambah darah, anti nyeri, penyusut rahim, sama antibiotik. Seriously ga ada rasa sakit apalagi waktu BAK. Jadi siang itu juga saya milih pulang.
Untuk mempercepat pengobatan, saran saya jangan capek2 banget slm 2 minggu pertama setelah kuret. Jangan angkat yg berat2 dulu, anggap aja spt habis nifas. Klo dilanggar, biasanya bisa pendarahan dan itu bikin pusing banget. Banyak makan buah dan sayur, supaya kondisi rahim cepat pulih. Dan yg paling penting (tapi susah), usahain untuk ga stress. Stress bisa memperburuk kondisi tubuh. Jadi buat ibu2 yang divonis harus kuret, sy cuma bisa bilang usahakan banyak sabar ya, Bu.. Kejadian yg menimpa kita memang ga enak tapi yakin kita bisa melewatinya. Dan tenanglah, kuret ga sakit koq. Percayakan pada Tuhan dan dokter yg sudah kita pilih. 🙂
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s