Pengalaman Kuret

Jadi ceritanya saya dan suami sudah 6 bulan menikah. Awalnya saya was-was karena belum bisa hamil, maklum saja haid tidak teratur. Siklusnya bisa sampai 40 hari. Saya menyadari kendalanya adalah di saya yang tidak teratur haid dan karena suami saya perokok berat. Jadilah saya mulai promil alami, tanpa konsul ke dokter atau tes yang macam2.   Yang saya lakukan supaya haidnya teratur adalah mengganti pembalut. Lho kenapa? Jadiii… Setelah googling sana-sini akhirnya saya menyimpulkan begini: saya kurang olah raga, terlalu stress di pekerjaan, dan kemungkinan besar karena pola makan yang ga sehat. Saya juga mengalami keputihan yang gatal. Ga berani ke SPKK, ga berani minum macem2 obat. Cuma minum yoghurt tawar atau yang Kings (itu asem banget). Pernah pakai Flagystatin ovule selama 2 hari, bersih sih sih.. Tapi kambuh beberapa minggu kemudian. Pernah pakai Vie X V (penggantinya Crystal X). Tapi ga rutin karena males colok2nya. Akhirnyaa pilihan saya jatuh pada pantyliner dan pembalut yang ada anionnya. Ga yang mahal2. Untuk pantyliner saya pakai My Lady, kalo pembalut saya pakai Bagus Nina Anion. Alhamdulillah, siklusnya jadi lancar… Maju jadi 30 hari dan teratur. Pernah sekali ga dapet My Lady di mana2, ganti pakai Avail. Itu baru step 1. Teruss upaya lain lagi, saya minum susu Prenagen Esensis. Ga mesti sih, kata ibu2 tetangga minum Anmum juga ga apa2. Lho kan belum hamil, kenapa minum susu? Yaah sebenarnya ga minum susu juga ga apa2. Tapi saya ini kan sering kurang darah, tekanan darah juga rendah. Daripada harus minum tambah darah, folat, dan susu kalsium ya mending minum susu2 tersebut sekalian. Klo pilih Prenagen lebih enak lagi, ga perlu minum vitamin E lagi. Saya dan suami juga minum jus 3 diva (wortel, tomat, apel) tiap malam sepulang kerja. Klo pake apel malang, rasanya lebih manis ketimbang apel merah biasa. Untuk suami, cuma minum jus itu aja sama vitamin E. Ga minum susu, soalnya suami alergi susu sapi…

index*gambar dari sini

Setelah usaha2 di atas, plus “usaha” lainnya, dibarengi doa yang kuat 3 bulan kemudian saya hamil. Seminggu setelah mulai puasa, kepingiiin banget makan nanas. Suami nyeletuk “Jangan, ntar klo ada dedeknya gimana?” Akhirnya supaya dibolehin makan nanas, saya TP aja. Dalem hati, yaudahlahyaa negatif kali. Ehh ternyata positif! Setelah buka puasa, masih dalam suasana haru, saya memastikan ke bidan. Di bidan, katanya sudah 6 minggu terus dikasih Folat dan Penguat. Tapi herannya penguat cuma dikasih 2 butir. Ga disuruh USG, dan bodohnya sayaa ngikutin aja lagi tanpa banyak tanya. Perasaan udah terlanjur bahagia banget karena sudah hamil. Alhamdulillah…

Selama hamil, saya ga mual muntah parah. Cuma malam aja agak eneg2 dan pusing, setelah makan apel baru bisa makan nasi. Perut kram ringan di kanan-kiri, ipar2 saya bingung kenapa bisa begitu, tapi saya milih tenang karena kata bidan itu wajar namanya juga pembesaran rahim. Masuk bulan kedua kehamilan saya, PD udah ga nyeri lagi tuh pas libur lebaran. Ga ada pusing, mual pun enggak. Cuma pinggang aja pegel2. Saya anggap normal, karena saya pikir si dedek udah membesar. Sempat curiga pengen USG tapi bidan tutup semua. Mau ke dokter nanti dikira belanja dokter, health record kesebar, malah bingung kebanyakan opini. Ngidam ga aneh2, masih tetep makanan laut dan semacamnya. Begitu masuk minggu kesepuluh, seminggu setelah saya masuk kerja, mulailah insiden itu terjadi. Pas hari minggu, saya mengalami flek. Panas dingin, saya ke kamar mandi untuk membersihkan sekaligus BAK. Tambah histeris saya melihat ada gumpalan hitam sepanjang kelingking keluar beserta darah flek. Segera saya ke bidan langganan keluarga suami (beda bidan ceritanya). katanya ga ada pembukaan serviks. Mungkin flek biasa. Tapi karena belum pernah USG, besok saya disuruh USG. Sekarang bedrest dulu plus dikasih penguat. Doa ga ada henti, berharap kehamilan masih bisa dipertahankan. Forum bunda2 hamil bikin saya berharap banget ada keajaiban. Tapi senin itu ternyata bukan hari keberuntungan saya. Hasil USG menunjukkan BO (Blighted Ovum). Saya nangis ga henti2. Akhirnya rawat inap di bidan dan dengan berat hati menyetujui untuk kuret. Nangisnya kejer banget, karena sedih dan satu lagi karena takut dikuret :p (maklum, ditakut2in mama katanya sakitt banget). Selasa malam saya dipasang alat untuk membuka serviks (karena ga ada pembukaan serviks sama sekali, itu juga dengan perjuangan ga ngeden2 biar alatnya masuk). Rabu subuh saya dikuret. Siangnya saya mau pulang aja. Sedih ngeliat ibu2 pada bawa bayinya nangis kesana-sini. Rasanya hampa banget. Tapi saya berusaha move on. Saya harap setelah 3 bulan pemulihan, saya bisa hamil lagi dengan kondisi sehat tentunya. Amin…. o:)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s