Review : Purbasari Metallic Hydra Matte Sunstone

Hai… Apa kabarnya hari ini? Hujankah di sana? Cuaca begini enaknya makan mie kuah pedes atau gegoleran manjah di kasur sambil baca buku ya. Meskipun daerah saya sering banjir, tapi cuaca gini tuh asyik dinikmati. Hawa-hawa panas yang berkutat di kantor bisa musnah saking ademnya cuaca. Bhaiq, untuk mengisi kegabutan sore ini saya mau me-review lipen Purbasari Metallic Hydra Series yang nomor 74 Sunstone.

Awalnya beli ini karena nemenin sohib ke Lippo Mall Puri, dan Guardian lagi promo ini lipen Rp 48.000 + Rp 1.000 bisa dapet 2. Yang udah sering belanja di Guardian paham lah ya.. Murmer dan warnanya belum pernah punya, jadi asal comot aja waktu itu. Sayangnya nggak bisa kasih lihat kemasan & stick-nya soalnya keburu dibuang baby boy. Huhu..

20180623_190543 copy

Stick-nya ramping mirip Wardah punya. Menurut orang-orang sih rentan patah, tapi untungnya saya belum pernah mengalami. Saat dipulas ke bibir teksturnya lumayan buttery dan hasil akhirnya matte tapi warnanya cuakep banget! Sesuai warnanya, metallic. Nggak ada aroma-aroma aneh ataupun aroma manis di lipstick ini, tapi entah kenapa kalau kejilat berasa manis (?) Mungkin saya aja yang merasa begitu.

 

Baca lebih lanjut

Review : Essential Oil Tea Tree & Lavender

Hari ini d-Line mau bahas tentang manfaat essential oil atau minyak atsiri. Sekarang kan booming banget tuh di IG maupun forum semisal Female Daily sama yang namanya Young Living. Tapi kali ini, saya nggak me-review YL. Sebenarnya saya juga pake YL sih, tapi baru punya beberapa botol yang saya anggap penting aja.

Jujur pertama kali kenal essential oil (EO), ini ya taunya cuma YL aja. Waktu Baby G batpil usia 6 bulanan, cuss beli Myrtle. Saya dilute pakai EVOO merk HPAI, sisaan olesan perut waktu hamil. Itupun belum beli full size nya, masih porsi repack. Habisnya harga YL tuh mahal, bokk. Kalo main beli full size dan ternyata nggak ngaruh kan rasanya ngenes ya. Meskipun katanya porsi repack itu tingkat manjurnya beda-lah, atau oilnya ga murni-lah, buktinya si Myrtle repack ini ampuh2 aja buat anak saya. Daripada debat kusir berujung marah-marah, kita skip aja.

 

 

 

sumber gambar dari sini dan sini

Baca lebih lanjut

Review : Novo Double Color Lipstick

Sore semua.. Mohon maaf lahir & batin ya. Lama juga ga ngepost habis Lebaran. Apa kabar? Sudah puas libur panjang? Hehe..

Kali ini saya mau review lipstick two-tone buatan Novo. Jadi setelah lihat-lihat IG, saya tertarik banget mau punya lipstick dua warna bergradasi ini. Sebenernya sih pengennya punya Laneige two tone lipstick ya, tapi karena ga kuat sama harganya, ketemulah ini yang harganya lebih masuk kantong. Beda jauh sih sebenernya. Si Laneige sekitar 250ribuan sedangkan ini 50ribuan.

 

 

Di olshop yang saya pilih dari Tokopedia sebenernya ada beberapa warna. Tapi karena ga terlalu yakin sama teksturnya, saya ga berani beli sekaligus banyak. Oke, kita jajal satu ya yang nomor 01 aja.

Baca lebih lanjut

Review : Original Source Body Lotion Mango

Selamat siang, Pembaca. Hari perdana puasa 1 Ramadhan 1439 H nih. Pertama-tama saya mau minta maaf lahir & batin, mohon maaf apabila di postingan & balasan komentar saya menyinggung perasaan. Semoga puasa pembaca semua lancar sampai hari H nya tiba (Idul Fitri). Harap bersabar di saat cobaan macet melanda jam pulang akibat ngabuburit ya…

Oiya saya juga mau ucapkan turut berduka untuk korban bom Surabaya, Sidoarjo & Riau. Sedih rasanya menjelang puasa dikejutkan dengan headline news begini. Memang  ini bukan kapasitas saya untuk komentarin, tapi siapa sih yang nggak geram? Sungguh, terorisme ini memecah belah kita lho. Baik dari segi agama, ideologi politik dan lainnya. Saling tuduh kabeh. Tapi saya harap kita semua bisa jadi pribadi yang cerdas ya. Kalau kata AgnezMo, (ga inget isi pastinya apa tapi secara garis besarnya gini) we must embrace diversity. Sejak zaman dulu, perbedaan sudah ada, masih ada, dan selalu ada kok. Dan sungguh nggak bijak kalau nge-cap agama ini-itu, kaum ini-itu sebagai dalang pemboman. Justru si teroris merasa menang kalau kita saling tuduh & saling benci satu sama lain. Namanya aja teroris -> pembuat teror.  Make peace, not war ya. Setuju kan? 🙂

Oke sekian untuk curhatannya. Lanjut ke review.

Jadi kemaren kehabisan hand & body lotion. Dan entah kenapa, si bodlot ini didiskon besar-besaran di Carefour. Ada 4 varian yang tersedia saat itu : Coconut & Shea Butter, Vanilla & Raspberry, Mango dan Mint & Tea Tree.

 

Untitled-2 copy.jpg

gambar dari Original Source

 

Kesan Pertama dari Aroma Baca lebih lanjut

Review : Beauty Barn Kids Sun Shield Lotion

Ini sebenernya review tertunda yang udah lumayan lama. Beli ini waktu Baby-G usia 1 tahun 5 bulan, waktu mau jalan-jalan ke pantai. Sebelumnya udah yakin banget kalo Baby-G dan Bapak bakalan seru main di pantai. Tapii Bapak tu kuatir anaknya hitam. Aslinya sih ga putih-putih amat ya, tapi kalo kena cahaya entah kenapa toddler satu ini jadi mirip bule. Kinclong gitu kulitnya.. Oke, skip. Lanjut ke reviewnya aja ya..

Tentang Beauty Barn

Tahu tentang brand ini udah cukup lama, sejak Baby-G 6 bulanan. Baca-baca forum The Urban Mama, ini salah satu skincare natural terbaik buat bayi dan pregnant/nursing mom. Dari nama & gambarnya, kirain ini produk luar lho. Secara harganya juga lumayan buat saya. Tapi ternyata ini produk Indonesia. Boleh cek di sini untuk produknya.

Kemasan

 

Baca lebih lanjut

Review : Oriflame Colourbox Lipstick

Ga sampai 1 bulan udah review lipstick lagi.. Hehe. Lagi jadi lipstick junkie, nih. Ternyata banyak banget warna warni lipstick yang selama ini saya abaikan. Oiya kebetulan beberapa minggu yang lalu Oriflame lagi promo buy 1 get 1 lipstick Colourbox-nya.

I’m sorry for playing safe dengan memilih shade Soft Coral & Shimmering Caramel. Soalnya kalau warna-warna bold, saya belum berani pakai tiap hari. Di kantor yang cowok-cowoknya seolah jarang melihat wanita berlipstick, merah cabe atau orange bahkan gold itu rasanya gonjreng abis. Haha.. Males dikomentari sebenarnya.. Oke lanjut.

Baca lebih lanjut

Review : Kippabuw Tinted Lip Balm

Akhirnyaaaa… Kesampaian juga beli tinted lip balm handmade lokal.. Kali ini saya pilih Kippabuw Choco Blood Tinted Lip Balm.

Dari dulu saya paling ga suka pakai lipstick. Karena aromanya yang ‘kimia’ banget ataupun karena ingredientsnya menurut saya menyeramkan. Selagi hamil pun, saya paling anti pakai kosmetik. Kalau di kantor juga males berdandan ria. Pe-er banget gitu kayaknya! Tapi akhir-akhir ini tergugah buat beli lipstik handmade yang ga pakai pengawet. Boleh cek di webnya Kippabuw. Di sana tertera ingredientsnya hanya shea butter, beeswax dan skin safe pigment. Saya percaya bahwa makin sedikit bahan kimia yang tertera di suatu produk, maka lebih baik bagi kesehatan saya. Eitss, tapi ga menutup kemungkinan saya tetap memakai lipstik drugstore maupun merk lainnya yang bukan handmade ya. Baca lebih lanjut