Product Review : Novo Double Color Lipstick

Sore semua.. Mohon maaf lahir & batin ya. Lama juga ga ngepost habis Lebaran. Apa kabar? Sudah puas libur panjang? Hehe..

Kali ini saya mau review lipstick two-tone buatan Novo. Jadi setelah lihat-lihat IG, saya tertarik banget mau punya lipstick dua warna bergradasi ini. Sebenernya sih pengennya punya Laneige two tone lipstick ya, tapi karena ga kuat sama harganya, ketemulah ini yang harganya lebih masuk kantong. Beda jauh sih sebenernya. Si Laneige sekitar 250ribuan sedangkan ini 50ribuan.

 

 

Di olshop yang saya pilih dari Tokopedia sebenernya ada beberapa warna. Tapi karena ga terlalu yakin sama teksturnya, saya ga berani beli sekaligus banyak. Oke, kita jajal satu ya yang nomor 01 aja.

Baca lebih lanjut

Product Review : Original Source Body Lotion Mango

Selamat siang, Pembaca. Hari perdana puasa 1 Ramadhan 1439 H nih. Pertama-tama saya mau minta maaf lahir & batin, mohon maaf apabila di postingan & balasan komentar saya menyinggung perasaan. Semoga puasa pembaca semua lancar sampai hari H nya tiba (Idul Fitri). Harap bersabar di saat cobaan macet melanda jam pulang akibat ngabuburit ya…

Oiya saya juga mau ucapkan turut berduka untuk korban bom Surabaya, Sidoarjo & Riau. Sedih rasanya menjelang puasa dikejutkan dengan headline news begini. Memang  ini bukan kapasitas saya untuk komentarin, tapi siapa sih yang nggak geram? Sungguh, terorisme ini memecah belah kita lho. Baik dari segi agama, ideologi politik dan lainnya. Saling tuduh kabeh. Tapi saya harap kita semua bisa jadi pribadi yang cerdas ya. Kalau kata AgnezMo, (ga inget isi pastinya apa tapi secara garis besarnya gini) we must embrace diversity. Sejak zaman dulu, perbedaan sudah ada, masih ada, dan selalu ada kok. Dan sungguh nggak bijak kalau nge-cap agama ini-itu, kaum ini-itu sebagai dalang pemboman. Justru si teroris merasa menang kalau kita saling tuduh & saling benci satu sama lain. Namanya aja teroris -> pembuat teror.  Make peace, not war ya. Setuju kan? 🙂

Oke sekian untuk curhatannya. Lanjut ke review.

Jadi kemaren kehabisan hand & body lotion. Dan entah kenapa, si bodlot ini didiskon besar-besaran di Carefour. Ada 4 varian yang tersedia saat itu : Coconut & Shea Butter, Vanilla & Raspberry, Mango dan Mint & Tea Tree.

 

Untitled-2 copy.jpg

gambar dari Original Source

 

Kesan Pertama dari Aroma Baca lebih lanjut

Product Review : Beauty Barn Kids Sun Shield Lotion

Ini sebenernya review tertunda yang udah lumayan lama. Beli ini waktu Baby-G usia 1 tahun 5 bulan, waktu mau jalan-jalan ke pantai. Sebelumnya udah yakin banget kalo Baby-G dan Bapak bakalan seru main di pantai. Tapii Bapak tu kuatir anaknya hitam. Aslinya sih ga putih-putih amat ya, tapi kalo kena cahaya entah kenapa toddler satu ini jadi mirip bule. Kinclong gitu kulitnya.. Oke, skip. Lanjut ke reviewnya aja ya..

Tentang Beauty Barn

Tahu tentang brand ini udah cukup lama, sejak Baby-G 6 bulanan. Baca-baca forum The Urban Mama, ini salah satu skincare natural terbaik buat bayi dan pregnant/nursing mom. Dari nama & gambarnya, kirain ini produk luar lho. Secara harganya juga lumayan buat saya. Tapi ternyata ini produk Indonesia. Boleh cek di sini untuk produknya.

Kemasan

 

Baca lebih lanjut

Product Review : Oriflame Colourbox Lipstick

Ga sampai 1 bulan udah review lipstick lagi.. Hehe. Lagi jadi lipstick junkie, nih. Ternyata banyak banget warna warni lipstick yang selama ini saya abaikan. Oiya kebetulan beberapa minggu yang lalu Oriflame lagi promo buy 1 get 1 lipstick Colourbox-nya.

I’m sorry for playing safe dengan memilih shade Soft Coral & Shimmering Caramel. Soalnya kalau warna-warna bold, saya belum berani pakai tiap hari. Di kantor yang cowok-cowoknya seolah jarang melihat wanita berlipstick, merah cabe atau orange bahkan gold itu rasanya gonjreng abis. Haha.. Males dikomentari sebenarnya.. Oke lanjut.

Baca lebih lanjut

Product Review : Kippabuw Tinted Lip Balm

Akhirnyaaaa… Kesampaian juga beli tinted lip balm handmade lokal.. Kali ini saya pilih Kippabuw Choco Blood Tinted Lip Balm.

Dari dulu saya paling ga suka pakai lipstick. Karena aromanya yang ‘kimia’ banget ataupun karena ingredientsnya menurut saya menyeramkan. Selagi hamil pun, saya paling anti pakai kosmetik. Kalau di kantor juga males berdandan ria. Pe-er banget gitu kayaknya! Tapi akhir-akhir ini tergugah buat beli lipstik handmade yang ga pakai pengawet. Boleh cek di webnya Kippabuw. Di sana tertera ingredientsnya hanya shea butter, beeswax dan skin safe pigment. Saya percaya bahwa makin sedikit bahan kimia yang tertera di suatu produk, maka lebih baik bagi kesehatan saya. Eitss, tapi ga menutup kemungkinan saya tetap memakai lipstik drugstore maupun merk lainnya yang bukan handmade ya. Baca lebih lanjut

Product Review : Garnier New Light Complete Yoghurt Sleeping Mask

Menu baru di devysworld nih.. Product Review, yeahh 😀

Ini sebenarnya pucuk dicinta ulam pun tiba ya.. Di saat ngaca dan banyak dikomentari sana-sini akibat warna kulit wajah ga terawat, nemu lah produk ini di Yukcoba.In.

Sebenarnya saya termasuk orang yang ga terlalu ngoyo banget punya kulit wajah yang putih. Tapi karena “dukungan” orang-orang kantor rasanya jadi pingin transformasi. Hehehe.. Kebetulan sejak punya baby saya memang ga punya banyak waktu buat merawat wajah. Mau itu maskeran, facial, bahkan sampai pake sunscreen pun ga sempat. Baru menghadap kaca, Baby-G udah nongkrongin manjaah. Apalagi kalo kelamaan pakai baju & dandan, tangisannya macam pungguk merindukan bulan. Hehehe lebai dikit..

Jadi begitu dapat #YukcobainChallenge, saya senang karena bisa sedikit memperhatikan kondisi wajah. Namanya aja udah sleeping mask. Berarti pakainya malem dong yaa. Mari kita bahas satu per satu.

 Kemasan

 

Seperti biasa, produk Garnier itu boxnya cantik2. Ini warnanya kuning gradasi biru di mana kuningnya merujuk ke kandungan lemon dalam mask-nya dan biru sebagai pertanda digunakan malam hari. Tube nya sendiri didominasi warna kuning, mirip dengan Garnier Light Complete Day Cream. Tapi berbeda dengan pelembab Garnier Pure Active saya, ujung tube nya melancip dan lubangnya cukup kecil sehingga cream yang keluar tidak belepotan dan mengotori tutup ulirnya. Kalau dilihat dari penampakannya agak mirip salep obat mata ya. Oiya, boxnya juga terdapat pengukur shade kulit. Jadi bisa membandingkan sebelum dan sesudah pemakaian sleeping mask, naik berapa tingkat sih kecerahan kulit kita. Kulit saya emm, entah di nomor berapa.. 🙂 Baca lebih lanjut

Drama Menyusui

Sejujurnya ini latepost banget. Setelah setahun menyusui Baby-G, saya sadar bahwa saya sama sekali ga punya banyak pengetahuan tentang mengASIhi. Meskipun udah mantengin Grup FB AIMI, kemaren2 saya masih belum bisa mempraktekkan banyak hal yang diajarkan di situ. Sampai tulisan ini dibuat, Baby-G masih mix ASI & susu lainnya. Menyesal? Sedikit. Setidaknya sampai hari ini, saya masih bisa mengASIhi Baby-G tanpa membiarkannya kelaparan.

Ketika Baby-G lahir, meskipun banyak yang mendukung ASI, mental saya tetap dijatuhkan. Bahkan dijadikan guyonan bahwa ASI saya “banjir” saking sedikitnya oleh orang yang saya anggap sepuh sekalipun. Apalagi kondisi pak suami yang tidak meyakini adanya baby blues.  Iya lho, saya kena baby blues. Gegara Baby-G kena Pneumonia Neonatus saat itu. Penyebabnya dari bakteri pada kulit. Ga tau deh kulit saya atau kulit bidan2 yang VT saat itu. Habis pembukaan lengkap & ga bisa lahir normal, saya cukup lama ditangani secara caesar. Rentang waktu sejam ada kali. Biasalah, urusan administrasi & tanda tangan. Juga orang-orang di ruang operasi yang lagi telpon-telponan padahal saya udah ngeden2 mau ngelahirin.. *abaikan* Yang jelas saya masih belum bisa melupakan. Masih suka sedih kalau inget itu.

Stress berminggu-minggu, males minum, ga tau kalo “beneran” harus banyak makan, bikin pasokan ASI saya ga mencukupi buat Baby-G. Saya akui, saya males memerah ASI. Jujur saya ga tau kalau harus sampai se-kekeuh itu. Saya ga tau apakah ini karena kekurang telatenan saya atau memang karena saya punya riwayat PCOS – beberapa ibu yang kena PCOS kurang memproduksi hormon agar ASI mencukupi kebutuhan bayi, menurut saya lho ini. Saya ga pernah periksa. Masih trauma ke RS waktu itu.

Jadi kesimpulannya, sebagai reminder buat saya sendiri di kemudian hari supaya ASI cukup (kalau bisa melimpah, ya Alhamdulillah): Baca lebih lanjut